Bagaimana Kopi Membantu Mengurangi Depresi? (Potensi positif kopi terhadap peradangan dan dopamin rendah di otak)



Mungkin tidak mengejutkan kebanyakan orang bahwa kopi dapat memberi efek positif pada suasana hati. Banyak dari kita mengandalkan manfaat ini sebelum menabrak jalan di pagi hari dan sepanjang hari di tempat kerja.

Tapi kopi mungkin memiliki manfaat mood lainnya yang hanya meningkatkan mood sesaat setelah asupannya. Sejumlah penelitian yang lebih kecil telah mengindikasikan bahwa kopi dapat membantu mencegah depresi ringan sampai sedang - sebuah kelainan yang mempengaruhi 15 persen orang di negara-negara berpenghasilan tinggi.

Baru-baru ini para periset di Qingdao University Medical College di China telah melakukan analisis meta hasil 15 penelitian sebelumnya yang melihat korelasi antara konsumsi kopi dan depresi.

Hasil meta-analisis, yang diterbitkan dalam Journal of Psychiatry edisi Australia terbit tahun 2016, menunjukkan bahwa ada delapan persen penurunan risiko terkena depresi per cangkir kopi berkafein rata-rata yang dikonsumsi per hari.

Kami belum tahu bagaimana kopi membantu meringankan gangguan depresi. Tapi para peneliti menyarankan dua mekanisme potensial.

Meskipun depresi sering dianggap sebagai hasil serotonin rendah di otak, sebuah hipotesis baru muncul. Menurut hipotesis ini, depresi merupakan hasil reaksi kekebalan tubuh yang buruk yang menyebabkan radang pada otak.

Peneliti China menduga bahwa kopi dapat membantu meringankan jenis peradangan ini, karena kombinasi khusus dari kecemasan-termasuk bahan kimia seperti asam chlorogenic, asam nikotinat, trigonelin, asam kuinolinat, asam tannic, asam pirrogalik.

Hipotesis lain adalah bahwa efek anti-depresi dari konsumsi kopi berkafein adalah akibat langsung dari kafein. Kafein adalah psikostimulan yang bisa meningkatkan terjaga dan motivasi.

Saat kita bangun dan waspada setelah tidur nyenyak, adenosin sangat sedikit di sistem saraf pusat. Selama beberapa jam tanpa tidur, adenosin perlahan menumpuk. Adenosin mengaktifkan reseptor adenosin, yang menyebabkan kantuk dan kurangnya motivasi dan energi.

Seperti adenosin, kafein berikatan dengan reseptor adenosin di sistem saraf pusat namun tidak seperti adenosin, kafein tidak mengaktifkan reseptornya. Sebaliknya, blok itu menghalangi mereka, yang mencegahnya menyebabkan respons seluler normal yang menyebabkan kurangnya energi dan motivasi.

Respon ini menjelaskan mengapa konsumsi kopi bisa membantu kita tetap terjaga dan waspada dalam jangka pendek. Namun, tidak dengan sendirinya menjelaskan bagaimana kopi bisa membantu meringankan depresi dalam jangka panjang.

Salah satu mekanisme yang disarankan oleh peneliti China adalah bahwa kopi membantu membuat dopamin kimia motivasional utama lebih efektif. Dengan mengikat reseptor adenosin, kafein meningkatkan jumlah dopamin yang mengikat reseptor dopamin di striatum - bagian otak depan yang mengkoordinasikan pengambilan keputusan, motivasi dan persepsi penghargaan, di antara banyak hal lainnya.

Dua karakteristik khas depresi adalah anhedonia (ketidakmampuan untuk merasakan kesenangan) dan kurangnya motivasi. Jika kopi membantu meningkatkan motivasi dan kemampuan untuk merasakan kenikmatan dengan mengikat reseptor adenosin, ini mungkin akan menjelaskan efek jangka panjangnya pada gangguan depresi.

Berit "Brit" Brogaard adalah rekan penulis The Superhuman Mind dan penulis On Romantic Love.

Referensi
Wang L, Shen X, Wu Y, Zhang D. Konsumsi kopi dan kafein dan depresi: Meta-analisis penelitian observasional. Aust N Z J Psychiatry. 2016; 50 (3): 228-42.

Sumber: dilansir dari psychologytoday.com
Sumber gaambar : satunusanews.com

Bagaimana Kopi Membantu Mengurangi Depresi? (Potensi positif kopi terhadap peradangan dan dopamin rendah di otak) Bagaimana Kopi Membantu Mengurangi Depresi? (Potensi positif kopi terhadap peradangan dan dopamin rendah di otak) Reviewed by Situs Mandiri on October 09, 2017 Rating: 5

No comments:

BACA JUGA

Powered by Blogger.